3/7/13

Wong Jowo nyasar di Kota Bertuah

Seperti yang teman-teman tau,,, aku pernah 2 tahun tinggal di Pekanbaru Kota Bertuah... Orang Jawa,,, yang sehari-harinya ngomong Jowo tiba-tiba di suruh pindah menetap di Sumatra sono... Awalnya agak kaget ya karena ternyata di Pekanbaru kebanyakan penduduknya adalah orang Padang.. Dan bahasa sehari-hari yang digunakan pun bahasa Minang... Dengan perbedaan bahasa ini sering banget aku nggak paham dengan apa yang orang-orang di sekitarku omongin... Kaya di kosan aja,, dari 9 orang penghuninya,, cuma aku yang nggak bisa bahasa Minang... Jadi kalo kita lagi ngumpul di ruang tv,,, cuma aku yang bengong karena nggak ngerti apa yang mereka omongin... Kalo udah kaya gitu,,, biasanya kalo mereka udah selese ngobrolnya aku langsung minta salah 1 dari mereka buat mentranslate ke bahasa Indonesia.. Jadi rempong yeee.... hehehehe

Terus ada beberapa kata dalam istilah mereka yang berbeda dengan apa yang aku maksud... Jadi,,, di sana itu kalo ada orang yang bilang "kereta" maka yang mereka maksud adalah "motor".. Nah kan,, ini beneran aneh deh... Masa ada motor dibilang kereta.. Tapi kayaknya kalo motor jadi kereta ini terpengaruh ama orang Medan deh...

Kalo lagi di rumah makan gitu juga ada istilah yang agak beda dengan istilah orang Jawa... Kaya kalo kita nyebut "es teh" mereka nyebutnya "teh es".. Kita nyebut "air es" mereka nyebutnya "es kosong"... Dulu pas awal-awal disana pas lagi makan ama temen dy pesen minumnya es kosong,, karna aku nggak tau apa itu es kosong ya aku ikut-ikutan aja.. Pas udah dateng pesenannya eh yang dateng cuma air putih dikasi es batu doang... Ealaaah,, capek deh... Aku kira es kosong itu semacem es campur ato es buah gitu...





"Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway" by Niar Ningrum


15 comments:

  1. hehe... sama seperti aku.. kalau diajak pulkam sama suamiku, ke Solo, aku sendiri gak ngerti mereka ngomong apaa, (aku gak ngerti boso jowo), ujung2nya minta di translate dulu ke bahasa indonesia, baru dah ngerti, hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi...wah suaminya sedaerah ama aku ya brarti...hehehe

      Delete
  2. hahaha ceritanya lucu banget xD cerita2 lagi dong ttng pengalamannya :)

    visit my blog ^^
    www.luchluchcraft.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,,,ntar cerita2 lagi deh...tapi jangan lupa maen ksini lagi ya...hehehehe

      Delete
  3. jd, ini tentang b jawa atw minang y?

    btw, sejak 2007 aq di Pekanbaru, tetep aj g ngerti Minang. ad jg yg heran dg ku, masa dah lm bergaul dg org Minang g ngerti jg. Tp y gimn, krna aq nya g berminat y g akan ngerti b Minang.

    btw, good luck kak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. skarang masih di Pekanbaru juga???
      hehehehe,,,aku juga masih nggak bisa bahasa minang,,,cuman logatnya pernah kaya orang minang..hehehe

      Delete
  4. skarang udah banyak bisa belum bahasa minangnya ris?

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih belum bisa...
      apalagi skarang uda di tangerang...makin lupa lah...hehehe

      Delete
  5. haha.. mengenal kebudayaan di nusantara ini tak ada habisnya....

    ReplyDelete
  6. karena lahir dan besar di JKT, saya gak bisa bahasa daerah sama sekali.

    kalo mendengar orang ngomong bahasa Jawa - sunda - minang sih ngerti sedikit-sedikit. tapi saya gak bisa ngomongnya

    ReplyDelete
  7. kereta itu di Pekanbaru artinya motor? baru tau sayah.. kalo kereta beneran disebutnya apa ya?

    ReplyDelete
  8. belajar bahasa daerah emang agak susah ya.. tapi seru klo udah bisa :D

    ReplyDelete
  9. hihihi, yg crt es kosong itu lucu juga :D

    ReplyDelete
  10. sebagai orang pekanbaru saya juga malah baru dengar dengan istilah es kosong! hahaha

    ReplyDelete
  11. kalau pacar aq sis lebih lucu lagi
    dia orang jawa, ketika ngomong pake bahasa minang medoknya tetep lengket...kebayang gak gmn jadinya....hahahaha

    @mas firman:masa orang pekanbaru gak tau es kosong, pekanbaru bagian mananya nih....hhahah peace v(^^)

    ReplyDelete

thanks 4 coming
^_^